Besok Operasi Zebra 2022, Polisi: Tak Ada Pelat Nomor Diistimewakan

Minggu, 02 Oktober 2022 - 20:36 WIB
loading...
Besok Operasi Zebra 2022, Polisi: Tak Ada Pelat Nomor Diistimewakan
Polisi menggelar Operasi Zebra serentak di seluruh Polda se-Indonesia mulai besok Senin (3/10/2022). Tak ada pelat nomor yang diistimewakan dalam operasi tersebut. Foto: Dok SINDOnews
A A A
JAKARTA - Polisi menggelar Operasi Zebra 2022 serentak di seluruh Polda se-Indonesia mulai besok Senin (3/10/2022). Tidak ada pelat nomor yang diistimewakan dalam operasi tersebut. Operasi Zebra ini dalam rangka meningkatkan keamanan dan ketertiban berlalu lintas melalui penindakan secara ETLE maupun tilang konvensional.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Latif Usman mengatakan, pengendara yang melanggar Operasi Zebra baik di wilayah Jabodetabek maupun lainnya bakal ditindak tanpa pandang bulu. Operasi Zebra tidak menyasar pada pelat tertentu dan tidak dilakukan secara menetap lokasinya.
Baca juga: Tilang ETLE Tetap Tindak Pelat RFS dan RFQ, Tidak Ada Kompromi!

"Tidak ada pelat nomor yang diistimewakan, semuanya kita tindak. Operasi kita juga tidak stationer seperti dulu (razia di satu tempat). Misalnya anggota lagi jaga menemukan pelanggaran kasat mata akan kita tindak," ujarnya, Minggu (2/10/2022).

Menurut dia, penindakan pelanggar tidak ditilang secara konvensional seluruhnya. Setiap kesalahan dari pengendara akan disesuaikan tindakannya. Jika ada yang masih melakukan pelanggaran yang sama, maka tilang kendaraan melalui elektronik.

"Kalau kena tilang ETLE ya sudah semua pelanggaran akan terkena, tapi kalau sifatnya masih manual atau tilang manual upaya terakhir selain teguran. Jadi, misal kedapatan ugal-ugalan atau pelanggaran tak kasat mata tetap kita tindak secara manual," kata Latif.

Pihaknya mengerahkan 3.000 personel gabungan dalam Operasi Zebra yang digelar mulai 3-16 Oktober 2022.
Baca juga: Tilang ETLE Turunkan Pelanggaran Lalu Lintas hingga 44%

Adapun jenis pelanggaran yang dipantau oleh petugas terdiri dari 14 jenis pelanggaran lalu lintas. Berikut 14 pelanggaran yang disasar selama Operasi Zebra 2022:

1. Melawan Arus
Pasal 287 UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ). Sanksi denda paling banyak Rp500 ribu.

2. Berkendara di Bawah Pengaruh Alkohol
Pasal 293 UU LLAJ. Sanksi denda paling banyak Rp750 ribu.

3. Menggunakan HP saat Mengemudi
Pasal 283 UU LLAJ. Sanksi denda paling banyak Rp750 ribu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1427 seconds (10.101#12.26)