Pemkot Jakbar Bakal Cabut KJP Siswa yang Ikut Demo Anarkis Menolak Kenaikan Harga BBM

Rabu, 14 September 2022 - 16:55 WIB
loading...
Pemkot Jakbar Bakal Cabut KJP Siswa yang Ikut Demo Anarkis Menolak Kenaikan Harga BBM
Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat mengeluarkan peringatan kepada pelajar di wilayahnya untuk tidak ikut-ikutan demo anarkis menolak kenaikan harga BBM. Foto: MPI/Dok
A A A
JAKARTA - Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat mengeluarkan peringatan kepada pelajar di wilayahnya untuk tidak ikut-ikutan demo anarkis menolak kenaikan harga BBM. Pemkot bakal mencabut Kartu Jakarta Pintar (KJP) siswa yang ikut demo.

"Kalau hanya nonton demo, kan tidak terlibat. Tapi kalau pelanggarannya pidana dan dikeluarkan dari sekolah, tentu KJP-nya dihentikan,” ujar Kepala Suku Dinas Pendidikan Jakarta Barat I Aroman kepada wartawan Rabu (14/9/2022).

Baca juga: Puluhan Pelajar SMK dan SMA Ikut Demo Tolak Kenaikan Harga BBM di Patung Kuda

Aroman mengatakan, kebijakan terkait pencabutan KJP telah diatur dalam Peraturan Gubernur DKI Jakarta (Pergub) 101 Tahun 2021. Untuk itu, ia mengimbau agar para pelajar tidak perlu terlibat atau terprovokasi saat demonstrasi.

"Kami ingin memastikan siswa-siswa kami tidak terprovokasi dan menjalankan tugasnya sebagai siswa," ungkap Aroman.

Baca juga: Unjuk Rasa di Patung Kuda Ricuh, Massa Mahasiswa Bakar Cone Pembatas dan Lempari Polisi

Aroman menyebut sejauh ini belum mendapat laporan terkait keterlibatan siswa dari Jakarta Barat yang ikut dalam aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga BBM.

Diketahui, sejak beberapa hari terakhir gelombang aksi unjuk rasa sejumlah elemen masyarakat menolak kenaikan BBM, berlangsung di Jakarta. Tidak hanya buruh dan mahasiwa, kelompok pelajar juga turut dalam aksi demonstrasi tersebut.
(thm)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3283 seconds (10.55#12.26)