Cegah Kebakaran Terulang, Standar Keselamatan Seluruh Lapas Harus Dievaluasi

loading...
Cegah Kebakaran Terulang, Standar Keselamatan Seluruh Lapas Harus Dievaluasi
Suasana Blok C2 pascakebakaran di Lapas Kelas 1 Tangerang, Banten, Rabu (8/9/2021). FOTO/ANTARA/Handout/Bal
JAKARTA - Kebakaran Lapas Tangerang masih menyisakan duka mendalam bagi masyarakat Indonesia, khususnya keluarga korban dan petugas. Untuk mencegah kejadian serupa, harus dilakukan evaluasi terhadap seluruh lapas.

Kepala Divisi Keselamatan Gedung dan K3 Konstruksi Jaringan Keadilan dan Kebijakan Publik ,Subkhan, mengatakan, kejadian Lapas Tangerang harus dijadikan sebagai pembelajaran berharga oleh semua pihak. Jangan sampai peristiwa serupa terulang di tempat lain.

Baca juga: 18 Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Teridentifikasi, Berikut Daftarnya

"Kejadian ini yang tidak kalah penting adalah dijadikan sebagai pembelajaran berharga untuk tidak terulangnya kejadian yang sama di tempat lain, sekarang atau nanti," ujar Subkhan di Jakarta, Senin (13/9/2021).

Ia meminta pemerintah segera memperhatikan seluruh kondisi lapas di Indonesia, sehingga bisa mencegah kebakaran. Salah satu caranya dengan meremajakan instalasi listrik. Misalnya, dengan hirarki eliminasi, yaitu menghilangkan risiko kebakaran melalui permajaan instalasi listrik full insulation dengan dilengkapi proteksi kebakaran aktif dan pasif.



Baca juga: Polisi Sebut Kebakaran Lapas Tangerang Ada Unsur Kelalaian, Kemenkumham Yakin Korsleting Listrik

Menurut dia, seluruh kawasan di lapas harus terhindar dari segala jenis bahan yang mudah terbakar. Penghuni lapas dilarang melakukan penapian dan dibuat pengaturan smoking area. Apabila sulit dilakukan, maka bisa ke hirarki berikutnya yakni substitusi, mengganti item plafon dan utilitas hunian lapas dengan bahan isulator atau tahan api.

"Lakukan engineering control, dimana ada early warning sistem berupa tanda otomtais atau bel yang berbunyi menyeluruh ketika terjadi kebakaran," kata dia.

Cara berikutnya adalah melaksanakan administrasi kontrol dengan membuat prosedur inspeksi rutin, seperti sistem proteksi kebakaran dan sistem K3 lainnya yang direview atau dievaluasi secra ketat pemenuhan standarnya oleh tenaga K3.

Perbaikan lainnya adalah menyiapkan APD dan APK berupa masker asap, APAR, serbuk pemadam, karung goni dan air rendam, atau perangkat lain yang dapat menunjang tidak membesar dan menyebarnya api.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top