Konser Berdendang Bergoyang Dihentikan, Polisi Akan Periksa Tim Medis

Senin, 31 Oktober 2022 - 11:20 WIB
loading...
Konser Berdendang Bergoyang Dihentikan, Polisi Akan Periksa Tim Medis
Kapolres Jakarta Pusat Kombes Pol Komarudin. Foto: Dok/MPI
A A A
JAKARTA - Polres Jakarta Pusat bakal memeriksa tim medis konser Berdendang Bergoyang yang digelar di Istora Senayan. Sebelumnya, panitia konser sudah diperiksa polisi.

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Komarudin mengatakan, pihaknya bakal melanjutkan pemeriksaan ke tim medis setelah mendalami pernyataan dari pihak panitia maupun manajemen. Baca juga: Polisi Periksa 2 Panitia Berdendang Bergoyang di Istora Senayan yang Langgar Kapasitas

"Kita akan lanjutkan pemeriksaan, termasuk kita akan periksa juga tim medis untuk meminta keterangan berapa banyak jumlah korban yang ditangani, termasuk apa tingkat fatalitasnya, itu nanti akan kita lihat," ujar Komarudin saat dikonfirmasi wartawan, Senin (31/10/2022).

Menurut Komarudin, terdapat dua orang panitia atau manajemen yang diperiksa. Mereka, berinisial SA dan SH. Namun, mereka telah dipulangkan.

"Update pemeriksaan, tadi (dua orang pihak manajemen) sudah kita pulangkan setelah kita mintai keterangan, kita interogasi ya. Sementara (perkembangannya) masih tahapan lidik," paparnya.

Masih kata Komarudin, pihaknya bakal memeriksa kembali sejumlah saksi. Pihaknya akan menyelidiki adakah indikasi pidana dalam konser itu.

"Kita akan periksa beberapa saksi-saksi lain lagi, sekiranya nanti ditemukan ada indikasi pidana, tentu kita akan naikkan ke tahap sidik. Jadi sejauh ini baru dua orang yang sudah kita lakukan pemeriksaan ya," sambungnya.



Usai memeriksa kedua panitia tersebut, kata Komarudin, pihaknya masih berfokus mendalami masalah terkait over kapasitas penonton yang membuat banyak korban jatuh pingsan. Sebab, jumlah kapasitas yang hadir dan yang dilaporkan ke pihak terkait berbeda.

"Saat ini pemeriksaannya baru pada seputar masalah jumlah pengunjung yang membludak, itu sangat jauh ya. Kenapa sangat jauh berbeda dari syarat permohonan izin yang diajukan kepada kami. Sehingga nanti ini akan menjurus kepada masalah ticketing ya," tuturnya.

Sebelumnya, polisi memeriksa dua panitia konser Berdendang Bergoyang karena dinilai melanggar kapasitas. Konser musik ini digelar di Istora Senayan dan Parkir Selatan GBK, Jakarta, Sabtu 29 Oktober 2022.

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Komarudin mengatakan, pada surat izin ke pihak kepolisian, acara tersebut mengklaim akan dihadiri 3.000 penonton. Namun, hal itu tidak sesuai fakta di lapangan. Termasuk, kebohongan yang dilayangkan ke lembaga lain. Baca juga: 4 Fakta Polisi Bubarkan Konser Berdendang Bergoyang di Istora Senayan, Nomor 4 Bikin Ngelus Dada

"Kami juga menemukan surat yang diajukan ke Dinas Parekraf dan Satgas Covid-19 itu sebanyak5.000penonton, tapi faktanya di hari pertama jumlah pengunjung tembus di angka 20.000 lebih," ujar Komarudin, Minggu 30 Oktober 2022.
(mhd)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3720 seconds (11.252#12.26)