Dalami Dugaan Pencabulan Remaja Disabilitas di Bogor, Polisi Terkendala Komunikasi

Jum'at, 02 September 2022 - 21:15 WIB
loading...
Dalami Dugaan Pencabulan Remaja Disabilitas di Bogor, Polisi Terkendala Komunikasi
Kasatreskrim Polresta Bogor Kota Kompol Dhoni Erwanto menemukan kendalam untuk mengungkap kasus pencabulan di Bogor. Foto: MNC Portal Indonesia/Putra Ramadhani
A A A
BOGOR - Satreskrim Polresta Bogor Kota masih melakukan penyelidikan terkait kasus dugaan pencabulan terhadap anak disabilitas (tunagrahita) di Kota Bogor. Polisi mengalami kendala mengumpulkan keteranga dari korban karena keterbatasannya.

Kasatreskrim Polresta Bogor Kota Kompol Dhoni Erwanto mengatakan, dalam kasus ini pihaknya sangat berhati-hati dalam pemeriksaan korban. Pemeriksaan ini dilakukan secara perlahan dengan melibatkan orang tua, dokter, hingga psikolog. Baca juga: Polisi Selidiki Anak Keterbelakangan Mental Jadi Korban Pencabulan di Bogor

"Untuk saat ini kami masih melakukan penyelidikan karena kami harus berhati-hati dalam hal-hal pemeriksaan terhadap korban. Kami juga sudah menggandeng tim dari kesehatan, kemudian dari orang tuanya dan kemungkinan besar juga nanti akan kami gandeng dari pihak psikologi untuk melihat bagaimana perkembangan kejiwaan dari korban," kata Dhoni kepada wartawan, Jumat (2/9/2022).

Adapun kendala utama dalam pemeriksaan korban berinisial GSN (13), kata dia, karena sulit untuk diajak berkomunikasi terutama pada orang yang belum dikenal. Sehingga, penyidik tidak bisa memaksakan korban untuk diperiksa atau dimintai keterangannya.

"Kami kesulitan atau terkendala dengan pemeriksaan korban. Sudah empat hari kami melakukan pemeriksaan tapi belum selesai, untuk menggali apa yang terjadi saat kejadian. Kami tidak bisa memaksakan, apabila kami paksakan terhadap penyidik itu nanti akan berimbas pada anaknya. Karena anaknya tidak mau untuk diperiksa. Contoh kemarin melaksanakan pemeriksaan tambahan pada saat anaknya tidak mau diperiksa, ya tidak bisa memberikan keterangan satu patah kata pun dan kita juga harus berhati-hati dalam menggali bagaimana kejadian tersebut," bebernya.

Terkait saksi, lanjut Dhoni, pihaknya juga masih mencari sesuai keterangan korban. Sejauh ini, yang masih diperiksa baru korban dengan ibunya dengan barang bukti sementara pakaian dalam korban dan pakaian terduga pelaku pencabulan dari lokasi.



"Kalau kondisi di TKP enggak ada petunjuk yang lain ataupun kayak CCTV dan sebagainya enggak ada. Tetapi informasi yang kami dapatkan bahwasanya ada salah satu ojol yang sempat melihat, tapi hanya melihat korban saja tidak melihat ada yang lain," kata Dhoni.

Sebelumnya, remaja penyandang disabilitas (tuna grahita) berinisial GSN (13), warga Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor diduga menjadi korban pencabulan oleh pria tak dikenal pada Jumat 26 Agustus 2022.

Ketika itu, korban berjalan kaki seorang diri sekitar pukul 21.00 WIB hendak mengambil handphone yang tertinggal di dekat Terminal Cipargi. Tetapi, sampai pagi hari korban tak kunjung pulang hingga akhirnya korban bercerita diduga menjadi korban pencabulan. Baca juga: Alami Gangguan Psikologis, Belasan Korban Cabul Direhabilitasi
(mhd)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2215 seconds (11.210#12.26)