alexametrics

Penyebar Ujaran Kebencian Bisa Dipidana Lima Tahun Penjara

loading...
Penyebar Ujaran Kebencian Bisa Dipidana Lima Tahun Penjara
Foto: Ilustrasi/Dok SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Polda Metro Jaya mengimbau masyarakat tidak mudah menyebarkan berita hoaks atau bohong dan memposting ujaran kebencian/hate speech di media sosial.

"Saya minta bantuan masyarakat apabila menemukan hal-hal yang mencurigakan di media sosial. Hoaks dan ujaran kebencian terhadap pihak tertentu bisa dilaporkan ke polisi karena melanggar UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE),” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus, Senin (29/6/2020). (Baca juga: Sanksi Denda Pelanggar PSBB di Jakarta Capai Rp340 Juta)

Saat ini, banyak bermunculan postingan di media sosial yang menyebarkan informasi tidak benar. Selain hoaks, postingan berupa ujaran kebencian dan pendiskreditan yang dilakukan kelompok tertentu kepada pemerintah maupun instansi milik pemerintah juga semakin marak.

Bahkan, fitnah dan ujaran kebencian juga sudah merasuk ke dunia usaha. Diduga akibat ketatnya persaingan usaha, saat ini marak kampanye hitam yang memfitnah dan mendiskreditkan sebuah perusahaan dengan memanfaatkan keluguan konsumen/pengguna jasa perusahaan tersebut.



Yusri meminta masyarakat tetap tenang dan tidak panik ketika mendapat informasi yang tidak jelas sumbernya. Menurutnya, jajaran kepolisian bersama TNI dan pemerintah daerah siap menghadapi situasi apapun.

"TNI-Polri dan Pemda bersama masyarakat siap menghadapi segala macam kondisi apapun. Penyebar hoaks bisa dijerat dengan Pasal 45 A ayat (1) UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara," tegasnya. (Baca juga: Perluasan Ancol Perkuat Posisi Theme Park Utama di Asia Tenggara)



Menurut Doktor Ilmu Hukum Universitas Airlangga Anwar Rahman, tingginya penggunaan media sosial oleh masyarakat sayangnya tidak diikuti dengan pemahaman yang baik dan benar dalam menyampaikan pendapat di dunia maya.

Pengguna media sosial banyak yang belum dapat membedakan antara menyampaikan kritik dengan ujaran kebencian. Kritik sejatinya dalam rangka memperbaiki pendapat atau perilaku seseorang bukan didasarkan atas kebencian terhadap orangnya.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak