Kronologi Jenderal Polisi Gadungan Tipu Dirut Perusahaan Swasta Rp1 Miliar

Senin, 07 Maret 2022 - 19:01 WIB
loading...
Kronologi Jenderal Polisi Gadungan Tipu Dirut Perusahaan Swasta Rp1 Miliar
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan Polisi membeberkan kronologi kasus penipuan yang dialami Dirut PT Mega Rizky Mandiri, Rizky Lesmana, oleh tersangka YD (40).. Foto: MPI/Carlos Roy Fajarta
A A A
JAKARTA - Polisi membeberkan kronologi kasus penipuan yang dialami Dirut PT Mega Rizky Mandiri, Rizky Lesmana, oleh tersangka YD (40). Untuk meyakinkan korban, pelaku mengaku perwira tinggi di Mabes Polri berpangkat komisaris jenderal (komjen).

Dalam melancarkan aksinya, modus pelaku adalah dengan cara mengaku memiliki kolateral sebanyak Rp30 triliun kepada korban. Dana tersebut dikelola perusahaan bernama PT Bintang Timur Perkasa, yang direkturnya dijabat oleh sang istri YS.

Baca juga: Jenderal Polisi Gadungan Duet dengan Istri Lakukan Penipuan, Begini Modusnya

Kebetulan, korban sedang membutuhkan dana untuk pembebasan lahan proyek pembangunan rest area. Rizky lalu tergiur karena ia diiming-imingi pinjaman dana Rp20 miliar serta mendapatkan mobil operasional Toyota Fortuner dengan dana Rp35 juta oleh YD.

Keduanya pun sepakat. Tapi korban yang curiga kemudian melapor ke polisi. Keduanya pun ditangkap pada Jumat 4 Maret 2022 saat akan dilakukan penandatangan MoU terkait dana Rp1 miliar tersebut.

"Jumat 4 Maret sekitar Pukul 15.00 di Kantor Cabang Bank Mandiri Klender Duren Sawit Jakarta Timur, Polsek Duren Sawit mengamankan seorang yang menggunakan pakaian dinas PDU I dengan pangkat Komjen Pol Yahya Ahmudiarto yang diketahui adalah YD," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan, dalam konferensi pers, Senin (7/3/2022).

Baca juga: Polisi Gadungan Berpangkat Komjen Ditangkap di Duren Sawit

Setelah penangkapan tersebut pelaku diserahkan ke Subdit Jatanras Polda Metro Jaya untuk dilakukan penyelidikan. Dari pemeriksaan didapatkan keterangan dari pelaku bahwa korban berencana melakukan kerja sama dengan PT ALI dalam bentuk KSO. Kerja sama itu untuk pekerjaan pembebasan lahan dan pembangunan rest area di Ruas tol Cibitung-Cilincing Tanjung Priok.

"PT MRM yang akan menjalankan proyek sedangkan PT ALI yang mendapatkan SPK dari PT Pelindo. Kemudian pada 18 Februari 2022 di Hotel V Tebet Jakarta Selatan, korban Rizky Pria Lesmana bertemu dengan YD yang mengaku polri berpangkat tinggi dan bertugas di Mabes Polri," jelas Zulpan.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1957 seconds (11.252#12.26)