Miris! Ratusan Bayi di Jakarta Depok dan Tangsel Dijadikan Manusia Silver

loading...
Miris! Ratusan Bayi di Jakarta Depok dan Tangsel Dijadikan Manusia Silver
Bayi dicat silver pada bagian wajah dan tubuh yang jadi korban eksploitasi anak di Pamulang, Tangsel. Foto: IG @tangselupdate
JAKARTA - Pelibatan anak kecil sebagai manusia silver untuk mengamen dan mengemis kian marak selama pandemi Covid-19. Komnas Perlindungan Anak menemukan ratusan bayi telah dijadikan manusia silver untuk mencari nafkah.

Baca juga: Bayi Silver Sudah 2 Bulan Dibawa Mengamen, Sehari Ibu Kandung Bisa Kantongi Rp150 Ribu

"Ada sebanyak 189 keluarga manusia silver di Jakarta. Mereka hidup di jalanan, rumah kardus, tinggal di kolong jembatan," ujar Ketua Komnas Perlindungan Anak (PA) Arist Merdeka Sirait, dalam keterangan tertulis, Selasa (28/9/2021).

Menurut dia, fenomena manusia silver tidak hanya ditemukan di Jakarta, tetapi juga wilayah penyangga Ibu Kota. Seperti Kota Depok dan Tangerang Selatan (Tangsel), kini menjadi lahan subur bagi manusia silver untuk mencari belas kasihan orang lain.



"Di Kota Depok dan Tangsel ditemukan 200 keluarga manusia silver melibatkan balita dan bayi. Ini telah menjadi fenomena yang memprihatinkan dan telah menjadi masalah sosial baru," tuturnya.

Baca juga: KPAI: Fenomena Bayi Silver hanya Realita Kecil Kasus Eksploitasi Anak

Menurut dia, manusia silver kini jadi fenomena baru di tengah pandemi Covid-19. Hal ini tentu membuat miris, apalagi dengan memaksakan anak ikut mencari nafkah. Terlebih temuan di Tangerang Selatan, di mana bayi 10 bulan dijadikan manusia silver.

"Kasus bayi di Tangerang Selatan yang dicat silver hanya sebagian kecil dari fenomena baru yang selalu luput dari perhatian pemerintah, baik pusat maupun daerah," tandasnya.

Ia menegaskan, tindakan yang dilakukan para orang tua dengan mengajak dan menjadikan anak sebagai objek dalam mencari nafkah sudah merendahkan kedudukan anak itu sendiri. Apalagi dijadikan sebagai manusia silver, hal tersebut sangat membahayakan keselamatan anak, lantaran sekujur tubuhnya diwarnai dengan cat.

"Ini merupakan bentuk kekerasan terhadap anak, kejahatan kemanusiaan dan merendahkan martabat anak. Masalah sosial baru ini harus dihentikan dan dicari jalan keluar atau solusinya," tandasnya.
(thm)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top