alexametrics

DKI Cat Warna Hijau Trotoar Jalan Lingkungan Ibu Kota

loading...
DKI Cat Warna Hijau Trotoar Jalan Lingkungan Ibu Kota
Foto/SINDOnews/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Sebagian jalan lingkungan di Jakarta kini di cat hijau untuk pejalan kaki dan sepeda. Pembangunan trotoar di jalan lingkungan dinilai tidak memungkinkan.

Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta, Harri Nugroho mengatakan, saat ini tengah melakukan kegiatan pembangunan peningkatan akses pejalan kaki. Khususnya di jalan dari atau menuju ke moda transportasi massal.

Menurutnya, peningkatan akses pejalan kaki bukan hanya berbentuk trotoar, melainkan berbentuk marka penanda jalan kaki lantaran kondisi tidak memungkinkan untuk dibuat trotoar. Salah satu contoh peningkatan akses pejalan kaki tanpa pembangunan trotoar, yaitu di kawasan Gandaria Selatan, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan dekat dengan Stasiun MRT Cipete Raya.
Di mana, akses pejalan kaki hanya ditandai oleh marka pewarnaan jalan berwarna hijau dengan lebar sekitar satu meter. "Jalan lingkungan tidak memungkinkan kita membangun trotoar. Solusinya ya membuat marka untuk pejalan kaki dan jalur sepeda dengan warna cat hijau," kata Harri saat dihubungi, Jumat, 30 Agustus 2019 kemarin.
Harri menjelaskan, jalan lingkungan atau jalan penghubung yang dibuatkan marka cat hijau itu sebagai pemisah antara jalur kendaraan pribadi dengan jalur pejalan kaki. Sehingga dapat mengedukasi masyarakat dalam memberikan rasa aman bagi pejalan kaki.



"Kalau dijalan arteri atau jalan lingkungan yang lebar, kita tetap membangun trotoar untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi pejalan kaki," ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Koalisi Pejalan Kaki, Ahmad Safrudin menjelaskan, idealnya seluruh jalan di Jakarta itu dilengkapi trotoar. Termasuk jalan lingkungan ataupun penghubung. Menurutnya, apabila jalan dua arah pun harusnya dibuat satu arah dan satu arah lainnya dibangun trotoar.

Kendati demikian, lanjut pria yang kerap disapa Puput itu menyatakan sah-sah saja apabila DKI hanya membuat marka jalan pemisah antara perjalan kaki dan pengendara kendaraan bermotor. "Kalau memang lebar jalan sudah satu arah dan tidak memungkinkan dibuat trotoar ya mau diapakan lagi. Daripada tidak sama sekali," ucapnya.
(whb)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak