Asal Usul Pasar Rebo Buka Hanya Hari Rabu pada Masa Penjajahan Belanda

Minggu, 22 Januari 2023 - 08:20 WIB
loading...
Asal Usul Pasar Rebo Buka Hanya Hari Rabu pada Masa Penjajahan Belanda
Potret Pasar Rebo di wilayah Jakarta Timur yang sudah ada sejak masa penjajahan Belanda. Foto/ANTARA
A A A
JAKARTA - Pasar Rebo merupakan kecamatan di Jakarta Timur dan mencakup 5 kelurahan, yaitu Kelurahan Cijantung, Kelurahan Kalisari, Kelurahan Pekayon, Kelurahan Gedong, dan Kelurahan Kampung Baru.

Wilayah dengan luas 12,98 kilometer persegi ini berbatasan dengan Kecamatan Kramat Jati di sebelah utara, Kecamatan Ciracas di sebelah timur, Kecamatan Pasar Minggu di sebelah barat, dan Kecamatan Cimanggis di sebelah selatan.

Menurut Zaenuddin HM dalam bukunya yang berjudul “212 Asal-Usul Djakarta Tempo Doeloe”, nama Pasar Rebo berasal dari hari di mana pasar di kawasan tersebut buka. Baca juga: Asal Usul Grogol Jakbar, Dulunya Tempat Bermukim Binatang Buas

Pada masa kolonial Belanda, pasar hanya dibuka pada hari tertentu, salah satunya adalah hari Rabu, sehingga namanya Pasar Rabu. Namun, masyarakat Betawi melafalkan kata "Rabu" dengan "Rebo". Maka dari itu, pasar itu disebut pula dengan Pasar Rebo.

Kecamatan Pasar Rebo pada masa Hindia Belanda merupakan bagian wilayah Meester Cornelis Kawedanan Jatinegara, melingkupi Bekasi, Cikarang, Matraman, Tebet, Kramat Jati, Mampang, Pondok Gede, Pasar Rebo, Pancoran, dan Kebayoran hingga tahun 1949.

Selain Pasar Rebo yang dibuka hanya pada hari Rabu, terdapat pula pasar lainnya yang buka di hari tertentu. Misalnya pasar yang khusus buka pada hari Minggu, di Tanjung West (kini Tanjung Barat), yang kini dikenal dengan nama Pasar Minggu di Jakarta Selatan.

Selain terkenal dengan pasarnya, Pasar Rebo juga terkenal dengan fly over Pasar Rebo yang dahulu sering dijadikan tempat untuk tawuran remaja. Bukan hanya itu, fly over Pasar Rebo dikenal sebagai jembatan cinta karena banyaknya orang berpacaran di sana.

Terdapat pula beberapa daerah yang dikenal sebagai kawasan “Pasar Rebo” karena lokasinya berdekatan dengan pasar, contohnya seperti Kelurahan Condet, Kelurahan Susukan, dan Kelurahan Makassar.

Berdasarkan data BPS dalam laporan Pasar Rebo dalam Angka 2021, jumlah penduduk sebanyak 235.089, pada 2020. Baca juga: Sejarah Bekasi, Peninggalan Ibu Kota Kerajaan Tarumanegara Penguasa Bumi Nusantara Tahun 358 Masehi

Saat ini, terdapat Rumah Sakit Umum Daerah Pasar Rebo (RSUD Pasar Rebo) yang merupakan tempat rujukan bagi masyarakat yang tinggal di Jakarta Timur. Baca juga: Sejarah Tambun Bekasi yang Dulunya Perkebunan Milik Saudagar Tionghoa Ternama

Rumah sakit bertipe B ini memiliki fasilitas kesehatan yang baik, seperti pelayanan medik umum, pelayanan gawat darurat, pelayanan medik spesialis dasar, pelayanan spesialis penunjang medik, pelayanan medik spesialis lainnya.
(ams)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2708 seconds (11.252#12.26)