Minta Maaf, Urip Saputra Akui Merekayasa Kematian untuk Hindari Utang

Senin, 21 November 2022 - 12:16 WIB
loading...
Minta Maaf, Urip Saputra Akui Merekayasa Kematian untuk Hindari Utang
Urip Saputra (40), warga Rancabungur, Kabupaten Bogor, akhirnya meminta maaf secara terbuka. Dia mengakui hiduk kembali itu merupakan rekayasan untuk menghindari utang. Foto: MPI/Putra Ramadhani
A A A
BOGOR - Urip Saputra (40), warga Rancabungur, Kabupaten Bogor, yang sempat membuat heboh karena ' hidup kembali ' akhirnya meminta maaf secara terbuka. Kematiannya tidak pernah terjadi dan hanya sebuah rekayasa untuk menghindari utang sebesar Rp1,5 miliar.

"Pada kesempatan ini saya ingin menyatakan bahwa kematian itu tidak pernah ada. Ini adalah rekayasa dan ide dari saya sendiri. Adapun alasan saya melakukan itu karena tersangkut masalah utang," kata Urip di Polres Bogor, Senin (21/11/2022). Baca juga: Terlilit Utang Rp1,5 Miliar Jadi Alasan Urip Saputra Merekayasa Kematian

Ia pun meminta maaf kepada seluruh pihak termasuk masyarakat atas kegaduhan yang sempat terjadi. Kemudian juga berjanji tidak akan mengulangi perbuatan yang meresahkan atau melanggar hukum.

"Saya menyampaikan permohonan maaf kepada keluarga, juga kepada kerabat, tetangga, dan polisi yang telah direpotkan juga seluruh masyarakat telah terganggu atas masalah ini. Saya dengan setulus hati, dari lubuk hati yang paling dalam mengucapkan terima kasih kepada polisi yang telah menyadarkan saya membantu mengatasi permasalahan yang saya hadapi. Tentunya saya juga berjanji bahwa tidak akan melakukan hal-hal yang mengganggu ketertiban umum dan melanggar hukum," tuturnya.



Di samping itu, lanjut Urip, mengaku aka melakukan proses mediasi dengan pihak yang diutanginya. Pria itu juga akan berupaya membayar utang-utangnya.

"Kita akan melakukan proses mediasi dengan pihak yang saya punya hutang. Pastinya(tetap dibayar), merupakan pertanggungjawaban saya," tutupnya. Baca juga: Tidak Hanya Nekat Rekayasa Kematian karena Terlilit Utang, Urip juga Persiapkan Identitas Baru

Sebelumnya, Urip Saputra (40), warga Rancabungur, Kabupaten Bogor diketahui mereyasa kematiannya untuk menghindari hutang Rp 1,5 miliar. Rekayasa pura-pura mati itu sudah dipersiapkan secara matang.

Berdasarkan pemeriksaan polisi, rekayasa itu dibuat Urip mulai dari memesan mobil ambulans dan peti mati. Bahkan, Urip juga berencana membuat identitas baru apabila rekayasa kematiannya berhasil.

Sang istri pun terpaksa mengikuti rekayasa yang digagas suaminya itu. Karena, istrinya sempat mengingatkan Urip akan dampak yang kegaduhan atau kehebohan terjadi dari rekayasa tersebut.
(mhd)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3813 seconds (11.252#12.26)