alexametrics

CFD Dibuka, Pemkot Bekasi Larang PKL dan UMKM Berjualan di 15 Titik

loading...
CFD Dibuka, Pemkot Bekasi Larang PKL dan UMKM Berjualan di 15 Titik
Pemkot Bekasi melarang para PKL dan pelaku UMKM berjualan di 15 titik area CFD Bekasi.Foto/SINDOnews/Abdullah M Surjaya
A+ A-
BEKASI - Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi resmi membuka Car Free Day (CFD) di Jalan Raya Ahmad Yani, Bekasi Selatan, Kota Bekasi hari ini. Dalam pembukaan kembali rutinitas olahraga pada Minggu pagi itu tidak saja mengatur pada batasan usia dan protokol kesehatan serta batasan pengunjung.

Namun juga adanya pelarangan bagi Pedagang Kaki Lima (PKL) dan pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) berjualan di area CFD. Pembukaan itu menyusul adanya surat edaran Wali Kota Bekasi tentang Adaptasi Tatanan Kehidupan Baru. Dan pembukaan ini hasil evaluasi pemerintah bersama jajaranya.

Kabag Humas Setda Kota Bekasi, Sajekti Rubiah mengatakan, larangan ini merujuk Instruksi Wali Kota Bekasi Nomor: 660.1/828/Dinas LH. Yang mana ada 15 titik pelarangan untuk berjualan dilokasi CFD sesuai intruksi pemerintah.”Jadi selama dua pekan kedepan, hanya diperbolehkan berolahrga saja,” kata Sajekti kepada SINDOnews pada Minggu (5/7/2020).

Menurut dia, 15 titik larangan berjualan itu mulai dari lampu merah Bekasi Cyber Park, pintu masuk kuliner Apartemen Center Point, simpang kayuringin, Jalan Rawa Tembaga 1, Jalan Rawa Tembaga 2, Jalan Rawa Tembaga 3, kolong fylover KH.Noer Ali. Selanjutnya, berada di bundaran Summarecon Bekasi, pintu Stadion Patriot Candrabhaga.



Kemudian Rumah Sakit Mitra Barat, simpang Kayuringin-Elganggga, Jalan KH.Noer Ali, Jalan Guntur Raya/Cevest, Taman Hutan Kota dan sepanjang Jalan Tangkuban Perahu atau wilayah SMAN 2 Bekasi.”Dengan kegiatan hari ini, pemerintah terus melakukan evaluasi CFD setelah dilaksanakan dua minggu berjalan,” ujarnya.

Untuk diketahui, dalam penerapan adaptasi tatanan kehidupan baru di masa Pandemi Covid-19, Pemerintah Kota Bekasi membuka CFD dengan beberapa catatan. Salah satunya adalah dengan mengedepankan protokol kesehatan dan membatasi jumlah peserta CFD. Bahkan, waktu CFD mulai pukul 06.00–08.30 WIB saja.(Baca: Dibuka Hari Ini, Ribuan Warga Bekasi Padati Area CFD)



Kabid Pengendali Operasional Dinas Perhubungan Kota Bekasi, Ikwanudin Rahmat, warga dengan usia di atas 60 dan di bawah 9 tahun, ibu hamil serta penyakit bawaan dilarang mengikuti CFD. Untuk antisipasinya, Dishub Kota Bekasi menyiapkan 30 personil Dinas yang akan ditempatkan 15 titik masuk area CFD.

Dalam kegiatan CFD, Dishub terus berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan, Satpol PP, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Pemadam Kebakaran dan Dinas Koperasi dan UMKM. Para personel bertugas melakukan pemeriksaan suhu, mengingatkan protokol kesehatan bersama Satpol PP, petugas Dinkes dan aparatur lain dari berbagai OPD.
(hab)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak