Operasikan 43 Aplikasi Bodong, 5 Pelaku Pinjol Ilegal Diringkus

Rabu, 15 Juni 2022 - 16:00 WIB
loading...
Operasikan 43 Aplikasi Bodong, 5 Pelaku Pinjol Ilegal Diringkus
Polda Metro Jaya meringkus lima orang pelaku pinjol yang mengoperasikan 43 aplikasi bodong. Foto/MPI/Erfan Maaruf
A A A
JAKARTA - Polisi kembali menangkap lima orang tersangka kasus pinjaman online (Pinjol) ilegal yang melakukan ilegal akses dan menangis dengan intimidasi. Dalam penangkapan tersebut penyidik menemukan 43 aplikasi pinjol ilegal.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol E Zulpan mengatakan, lima orang tersangka tersebut di antaranya AR, RMD, ZFR, WAS, dan RS. Dari lima tersangka penyidik juga menemukan data 43 aplikasi pinjol ilegal yang tidak terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan.

”Para tersangka mengelola aplikasi pinjaman online sebanyak 43 di antara 43 yaitu danamu, pundi cepat, dompet selebriti, pinjaman tepuk, dompet mas dan sebagainya. Ada 43 yang dikelola. Semuanya tidak terdaftar di OJK,” kata Zulpan, Rabu (15/6/2022). Baca juga: Hindari Terjebak Pinjol Ilegal, Begini Cara Ngeceknya

Modusnya para tersangka melakukan penagihan secara online dengan menggunakan intimidasi dengan menggunakan kata-kata ancaman serta akan menyebarkan data nasabah ke seluruh kontak nasabah.



Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Pol Aliansyah Lubis mengatakan, para tersangka melakukan aksi tidak berada di sebuah gedung kantor melainkan berada di rumah. Akibatnya penyidik mengaku sulit mengungkap secara besar.

”Kalau dulu jelas kantornya di sebuah gedung tapi sekarang bekerja di rumah. Jadi kalau sekarang yang ditangkap tidak sebanyak dulu,” jelasnya. Baca juga: Ini Dia Biang Keladi Maraknya Pinjol Ilegal

Sejumlah barang bukti di amankan seperti komputer berikut PC nya, empat sim card, belasan HP, beberapa laptop, bukti print out pesan ancaman dan kartu ATM.

Pihak kepolisian menerapkan Pasal 27 ayat 1 Jo Pasal 45 ayat 1 dan atau Pasal 27 ayat B Jo Pasal 45 ayat 4 l UU nomot 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU nomor 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi eleltronik atau ITE.
(ams)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2309 seconds (10.55#12.26)