Sejarah Sekolah Polwan di Ciputat, Pencetak Perwira Perempuan Polri

Sabtu, 23 April 2022 - 05:00 WIB
loading...
Sejarah Sekolah Polwan di Ciputat, Pencetak Perwira Perempuan Polri
Sepolwan Ciputat merupakan sekolah yang mendidik para calon polisi wanita. Foto/Ilustrasi Polwan/Dok SINDOnews
A A A
JAKARTA - Sekolah Polisi Wanita (Sepolwan) Ciputat merupakan sekolah yang mendidik para calon polisi wanita. Merunut sejarahnya, polisi wanita (polwan) telah ada sejak tahun 1948.

Kala itu, Cabang Djawatan Kepolisian Negara untuk Sumatera yang berlokasi Bukittinggi membuka kesempatan bagi para perempuan terpilih yang mau dididik menjadi polisi.

Sebanyak 6 siswa perempuan mengikuti pendidikan inspektur polisi bersama 44 siswa laki-laki. Namun sekolah tersebut tidak berumur panjang lantaran terjadi Agresi Militer Belanda II. Baca juga: Profil Kompol Yunita Rungkat, Polwan Cantik Penguasa Kedua Pelabuhan Tanjung Priok

Komdak VII Jaya (Polda Metro Jaya) kemudian membuka Sekolah Anggota Kepolisian Republik Indonesia (sakri) cabang Ciputat pada April tahun 1963, yang menggantikan Sakri cabang Kramat Jati. Lokasinya berada di Jalan Ciputat Raya No.41 Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

Pada tahun 1968 Sakri Cabang Ciputat berubah menjadi sekolah angkatan kepolisian dan latihan (Deplat) 007 Ciputat. Pada tahun 1975, Deplat 007 kemudian berubah menjadi depo pendidikan dan latihan (Dodiklat) 007 Ciputat.

Pada tahun 1975 sampai 1976, untuk pertama kalinya Dodiklat 007 Ciputat mendidik Bintara Polwan. Pada tahun 1982 Dodiklat 007 berubah menjadi Sekolah Bintara 007 Ciputat. Tahun tersebut sekaligus menjadi tahun pertama bagi lembaga pendidikan khusus mendidik polisi wanita. Baca juga: Profil Kompol Ade Rosa, Pengungkap Kasus Pembunuhan Hakim Agung hingga Nasrudin Zulkarnaen



Puncak pendirian Pusat Pendidikan Polwan dimulai tanggal 24 Januari 1984 ketika tongkat kepemimpinan diserahkan kepada Kolonel Polisi Dra. P. Erda Latuasan Tarigan. Hal ini tertuang dalam Surat Keputusan Kepala Kepolisian RI tertanggal 24 Januari 1984.

Setelah itu terjadi berbagai perubahan, di antaranya pucuk pimpinan dialihkan dari pria ke wanita, serta adanya perubahan kepangkatan dari Letnan Kolonel menjadi Kolonel Polisi. Tanggal 24 Januari kemudian diperingati sebagai hari ulang tahun Sepolwan. Baca juga: Profil Singkat Perjuangan Enam Pahlawan Nasional Baru

Pada 30 Oktober 1984, Pusdik Polwan diubah menjadi Sekolah Polisi Wanita (Sepolwan) dan berada di bawah Direktorat Pendidikan Polri yang sebelumnya di bawah Kobangdiklat. Sejak 1992, Sepolwan ada di bawah Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri yang sekarang sudah berganti menjadi Lembaga Pendidikan Polri.

Berikut deretan Kepala Sepolwan yang pernah menjabat:

Kolonel Pol. Dra. P. Erda Latuasan Tarigan (1984)
Kombes Pol. Hj. Rumiah Kartoredjo, S.Pd. (1999)
Kombes Pol. Dra. Agnes Supraptiningsih
Kombes Pol. Dra. Sri Handayani, M.H. (2010-2014)
Kombes Pol. Dra Henny J.A. Posumah, M.M. (2018-2020)
Kombes Pol Dra. Nurmeiningsih, M.H. (2020)
Kombes Pol. Ratna Setiawati, S.H. (2020-sekarang)
(ams)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2908 seconds (11.252#12.26)