Jajan Bakso di Cikarang, Erick Thohir Ajak Papmiso Buka Cold Storage

Rabu, 02 Februari 2022 - 17:42 WIB
loading...
Jajan Bakso di Cikarang, Erick Thohir Ajak Papmiso Buka Cold Storage
Menteri BUMN Erick Thohir mengajak pedagang mi dan bakso di Jabodetabek buka cold storage. Foto/ Istimewa
A A A
BEKASI - Para pedagang mi dan bakso yang tergabung dalam Paguyuban Pedagang Mi dan Bakso (Papmiso) Indonesia diajak untuk membuka gudang penyimpanan (cold storage) daging sapi di wilayah Jabodetabek.

Ajakan ini disampaikan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir guna menyiasati persoalan yang dihadapi para pedagang mi dan bakso, yakni terkait ketersediaan dan tingginya harga daging sapi. Baca juga: Hadiri Perayaan Imlek, Erick Thohir Serukan Gotong Royong Akhiri Krisis

”Memang perlucold storage. Jadi kalau harga daging sapi lagi murah, ya bagusnya memang dibeli, disimpan dengancold storageyang baik,” kata Erick Thohir saat berdialog dengan para pedagang mi dan bakso di Cikarang Timur, Kabupaten Bekasi, Rabu (2/2/2022).

Rencananya, gudang penyimpanan daging sapi ini akan dikelola oleh Koperasi Papmiso bekerjasama dengan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) (Persero) selaku induk holding BUMN pangan dengan menggandeng PT Berdikari (Persero).

”Kita coba pilot project dulu di sini. Mungkin kita akan gandengan RNI dan Berdikari. Termasuk BRI untuk membantu pembiayaan dan pendampingan anggota koperasi, ini yang dibutuhkan mereka dan harus segera terealisasi,” ujarnya.

Erick menjelaskan tingginya kebutuhan daging membuat pemerintah terpaksa melakukan impor daging guna menjaga ketersediaan daging di pasaran. Sebagai importir, kenaikan harga tentu tidak bisa dihindari sehingga gudang penyimpanan daging menjadi salah satu opsi mengurangi belanja.

”Jadi ketika harga daging mahal, kita punya stok. Kenaikan harga daging ini kan fluktuatif, biasanya tiap tahun berulang-ulang (biasanya jelang hari raya keagamaan, tahun baru, dll). Jadi ketika harga murah, daging dibeli dan disimpan,” ungkapnya. Baca juga: Papmiso-TMP Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk 1.200 Pelaku UMKM di Bekasi

Dalam waktu dekat, Erick mengaku akan menindaklanjuti ajakan ini dengan mempertemukan perwakilan dari Papmiso dan jajarannya. ”Kita akan undang lagi pimpinan disini untuk duduk lagi bersama-sama merapihkan ekosistem ini,” tuturnya.

Ketua Papmiso Indonesia Bambang mengungkapkan, kenaikan harga daging sapi yang kerap terjadi memang menjadi momok para pedagang bakso dalam menjalankan usahanya.

”Tadi Pak Menteri sudah dengar keluh kesah kami tentang harga kebutuhan bahan yang naik, harga daging sapi yang sering naik. Di saat ekonomi mau berjalan lagi tapi kita malah dihantam dengan harga kebutuhan pasar yang mahal,” katanya.

Bambang menyebut saat ini harga daging lokal di pasaran sudah mencapai Rp125.000 sedangkan daging impor berkisar Rp140.000-Rp150.000 dari harga normal Rp80.000-Rp100.000.

”Posisi kami sebagai konsumen terakhir, inilah sulitnya kami karena harga naik. Kalau kami naikkan harga bakso, pembeli pada kabur. Kami minta intervensi pemerintah agar permasalahan selesai,” ungkapnya.
(ams)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2149 seconds (11.210#12.26)