3 Update Terbaru Kasus Mafia Tanah yang Merugikan Nirina Zubir Rp17 Miliar

Sabtu, 04 Desember 2021 - 10:19 WIB
loading...
3 Update Terbaru Kasus Mafia Tanah yang Merugikan Nirina Zubir Rp17 Miliar
Polda Metro Jaya menyampaikan tiga update terbaru penyidikan kasus mafia tanah dengan korban keluarga artis Nirina Zubir.Foto/MPI/Dok
A A A
JAKARTA - Polda Metro Jaya menyampaikan tiga update terbaru penyidikan kasus mafia tanah dengan korban keluarga artis Nirina Zubir . Salah satunya sebanyak lima orang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Endra Zulpan mengatakan, perkembangan kasus terkait tindak pidana pemalsuan surat dan atau pemalsuan akta otentik, dan atau menyuruh menempatkan keterangan palsu kedalam akta autentik dan atau penggelapan dan atau pencucian uang yang dialami Nirina Zubir sudah ada tiga hal penting yang dapat disampaikan ke publik.

"Pertama, aliran dana secara administrasi sedang diajukan untuk proses Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). Kedua, pembeli sertifikat dari tersangka Ririn sudah dimintai keterangan oleh penyidik," ujar Endra Zulpan, Sabtu (4/12/2021).

Ketiga, lanjut Endra, perihal jumlah tersangka yang sudah diamankan kepolisian terkait kasus mafia tanah tersebut. Baca: 2 Notaris Kasus Mafia Tanah Nirina Zubir Ditahan di Rutan Polda Metro Jaya

"Adapun tersangka sebanyak lima orang saat ini sudah dilakukan penahanan yaitu RK, E, F (Notaris dan PPAT di Kota Tangerang); IR (Notaris dan PPAT di Jakarta Barat); serta ER (Notaris dan PPAT di Jakarta Barat).

Sebelumnya diketahui, Kasubdit Harda Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Petrus Silalahi menyebutkan pihaknya tengah mendalami pembeli sertifikat tanah milik artis Nirina Zubir yang digelapkan oleh Asisten Rumah Tangga (ART).



"Itu yang sedang kita dalami, ini masih dalam pengembangan kita ya masih kita teliti. Apakah penjualan itu patut diduga sebagai suatu pembeli beritikad baik atau tidak," ujar Petrus Silalahi, Jumat, 19 Noveber 20201 lalu.

Dia mengungkapkan pengalihan status kepemilikan sertifikat milik korban Nirina Zubir memang diketahui ada."Pengalihan itu memang ada. Nah itu apa transaksi yang benar atau transaksi yang dibuat-buat sengaja untuk dialihkan. Tapi itu kita masih dalami dan kembangkan. Tentu kita ini gunakan asas praduga tak bersalah," katanya.

Dia menuturkan, pihak kepolisian masih terus memastikan identitas dari tiga orang yang melakukan pembelian sertifikat milik artis Nirina Zubir yang digelapkan ART. "Identitas sedang kita pastikan apakah pembeli terakhir ini yang menerima penjualan dari Riri (ART pelaku penggelapan)," lanjut Petrus Silalahi.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2357 seconds (11.97#12.26)