Kelenteng Ancol, Simbol Kerukunan Umat Konghucu, Budha, Tao, dan Muslim

Kamis, 25 November 2021 - 17:47 WIB
Kelenteng Ancol, Simbol Kerukunan Umat Konghucu, Budha, Tao, dan Muslim
Vihara Bahtera Bhakti atau yang lebih dikenal Kelenteng Ancol, Jakarta Utara, menjadi simbol kerukunan umat Konghucu, Budha, Tao dan Muslim.Foto/Istimewa
A A A
JAKARTA - Budaya etnis China tidak hanya melekat pada tradisi agama Konghucu, Budha, dan Tao, tetapi juga melekat pada agama Islam. Hal ini berkaitan dengan agama Islam yang dibawa oleh Laksamana Ceng Ho, seorang saudagar muslim dari China yang penjelajarah maritim antara tahun 1421-1423 M. Cheng Ho dikirim Kaisar Zhu Di (Yong Le) dari Dinasti Ming yang memerintah antara tahun 1402-1424 M.

Selain Ma Huan sebagai sekretaris pribadinya, Cheng Ho juga membawa juru masak bernama Sampo Soei Soe. Saat itu, kapal milik Cheng Ho tengah merapat ke tepian sungai Ancol yang bernama Kota Paris.

Di Kota Paris inilah, Sampo Soei Soe yang merupakan seorang muslim, jatuh hati kepada seorang penari ronggeng bernama Siti Wati. Siti adalah anak seorang ulama terkenal bernama Mbah Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng.

Rasa cintanya kepada Siti, akhirnya membuat Sampo Soei Soe memutuskan menetap di Nusantara setelah meminang pujaan hatinya. Bertahun-tahun kemudian, rombongan orang-orang China datang untuk mencari Sampo Soei Soe.

Malang, mereka justru mendapati juru masak Laksamana Cheng Ho itu dalam keadaan tak bernyawa. Untuk menghormatinya, mereka kemudian membangun tempat pemujaan yang kini dijadikan kelenteng bernama Vihara Bahtera Bhakti atau yang lebih dikenal Kelenteng Ancol karena lokasi di kawasan Ancol, Jakarta Utara.

Untuk itu, tak heran jika di dalam vihara terdapat satu ruangan khusus untuk mendoakan Sampo Soei Soe dan istrinya. Lokasi ruangan itu berada di sisi kanan altar utama. Selain itu, vihara ini juga menyediakan ruangan khusus untuk mendoakan orang tua Siti Wati.



Ruangan tersebut berada di bagian belakang vihara, tepat di makam Mbah Said Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng. Karena keempatnya adalah seorang muslim, vihara ini pun tak hanya menjadi milik umat Konghuchu, Budha, atau Tao saja. Beberapa umat Islam, secara rutin juga datang untuk berziarah ke makam.

Menurut salah seorang pengurus Vihara Bahtera Bhakti, Apriyanto, sepanjang perjalanannya, bangunan ini telah berganti nama beberapa kali. Awalnya, dikenal dengan nama Kelenteng Da Bo Gong, lalu berganti menjadi Kelenteng Ancol, dan kemudian menggunakan nama sekarang.

"Dulu dikenal dengan nama Da Bo Gong, penyembah Dewa Bumi. Terus berganti jadi Kelenteng Ancol karena letaknya di daerah Ancol. Tahun 1984, kita berubah lagi jadi Vihara Bahtera Bhakti," jelas Apriyanto.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1410 seconds (10.101#12.26)