Pesta Mewah di Tengah Tangsel PPKM Level 4, Ada Karangan Bunga dari Pejabat hingga Perwira Polri

loading...
Pesta Mewah di Tengah Tangsel PPKM Level 4, Ada Karangan Bunga dari Pejabat hingga Perwira Polri
Acara resepsi pernikahan mewah berlangsung di Wisma Syahida UIN Jakarta, Ciputat Timur, Tangerang Selatan (Tangsel), Sabtu (24/07/21). Foto/MNC Portal
TANGERANG SELATAN - Acara resepsi pernikahan mewah berlangsung di Wisma Syahida UIN Jakarta, Ciputat Timur, Tangerang Selatan (Tangsel), Sabtu (24/07/21). Deretan karangan bunga nampak tertata diletakkan di depan gedung.

Alunan musik organ tunggal mendayu menghibur tamu yang datang. Acara itu berlangsung di tengah Kota Tangsel sedangn dalam masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4, dimana acara resepsi masih dilarang.

Baca juga: Resepsi Pernikahan Hanya Boleh Dihadiri 30 Orang Selama PPKM Darurat

Pemilik hajat diduga bukan orang sembarangan. Hal itu bisa dilihat dari karangan bunga yang dikirim atas nama pejabat, anggota dewan, hingga perwira Polri. Para tamu undangan juga tampak datang dengan mobil mewah berplat nomor dinas.

Salah satu petugas keamanan di lokasi menuturkan, sejak Sabtu pagi parkiran di seberang gedung sudah dipenuhi mobil tamu undangan. Tamu-tamu yang datang memang tidak terlalu lama berada di dalam gedung.



Baca juga: Satgas COVID-19 Bubarkan Hajatan di Muara Gembong Bekasi

"Sudah dari pagi ramai, banyak tamunya. Itu kan pemilik hajat orang petinggi juga," tuturnya.

Konsep acara memang terlihat diatur untuk menyesuaikan protokol kesehatan (prokes). Tidak ada kursi bagi tamu di dalam gedung. Sedang hidangan makanan disiapkan dalam bentuk paket boks.

Sementara itu, Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie saat dikonfirmasi memastikan bahwa resepsi pernikahan belum diperbolehkan digelar saat ini. Berdasarkan aturan yang ada, hanya ijab-kabul yang boleh dilaksanakan dengan batasan maksimal 30 orang.

Baca juga: Lurah Pancoran Mas Dicopot Gara-gara Gelar Hajatan saat PPKM Darurat

"Resepsi pernikahan sudah jelas tidak boleh. Saya sudah minta Satpol PP untuk cek dan berkoordinasi sama Polres untuk penanganan lebih lanjut," tandasnya.
(thm)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top