Profil Raden Ating Natadikusuma, Kapolda Metro Jaya Pertama yang Jadi Panutan Jenderal Hoegeng

Senin, 05 September 2022 - 06:05 WIB
loading...
Profil Raden Ating Natadikusuma, Kapolda Metro Jaya Pertama yang Jadi Panutan Jenderal Hoegeng
Mantan Kapolri Jenderal Polisi (Purn) Hoegeng Iman Santoso. Hoegeng amat terkesan sosok Raden Ating Natadikusuma, Kepala Jawatan Kepolisian Karesidenan Pekalongan atau Kepala Kepolisian RI Wilayah Jakarta (setingkat Kapolda Metro Jaya saat ini). Foto: Ist
A A A
JAKARTA - Raden Ating Natadikusuma merupakan Kepala Jawatan Kepolisian Karesidenan Pekalongan atau Kepala Kepolisian RI Wilayah Jakarta (setingkat Kapolda Metro Jaya ). Ating yang memimpin sejak 6 Desember 1949-30 Desember 1952 dikenal juga sebagai Kapolda Metro Jaya pertama.

Saat menjabat Kepala Kepolisian RI Wilayah Jakarta atau Kapolda Metro Jaya, Ating berpangkat Komisaris Besar Polisi Tingkat I.
Baca juga: Profil Kapolsek Pagedangan AKP Seala Syah Alam, Polwan Cantik Pernah Jadi Kapolsek Termuda

Mengemban sebagai pimpinan kepolisian di wilayah Jakarta, Ating berkolaborasi atau tandem dengan Soeprapto (Kepala Pengadilan) dan Soekarjo Kario Hatmodjo (Kepala Kejaksaan Karesidenan Pekalongan). Trio ini kompak dalam usaha penegakan hukum yang jujur dan profesional.

Ating bersama dua rekannya memiliki misi menolong orang terutama rakyat kecil. Mereka juga mendirikan Balai Cintraka Mulya di Pekalongan sebagai wujud aksi nyata kepedulian sosial yang mencakup panti asuhan, panti jompo, dan balai pelatihan.

Hingga suatu ketika putra Soekarjo Kario Hatmodjo bernama Hoegeng Iman Santoso terkesan sosok Ating yang juga sahabat ayahnya itu.

Dikutip dari Nilai Luhur Polisi yang dimuat di Jurnal Studi Kepolisian Edisi 075 (Juni 2011) karya Albertus Wahyurudhanto, Hoegeng kecil terpesona dengan penampilan Ating yang gagah, tinggi besar, dan kulit kekuning-kuningan, saat bertugas selalu mengendarai motor Harley Davidson serta sepucuk pistol terselip di pinggangnya.

Sosok Ating lah yang membuat Hoegeng kecil bercita-cita menjadi polisi. Hingga akhirnya Jenderal Hoegeng menjadi Kapolri yang melegenda berkat kejujuran dan kesederhanaannya.
Baca juga: Kisah Jenderal Hoegeng, Polisi yang Sangat Mencintai Istrinya

Bahkan, pesan Ating terus terngiang-ngiang pada diri Hoegeng dan selalu dijadikan pegangan ketika berdinas sebagai anggota Polri.

“Kekuasaan ibarat pedang bermata dua. Kalau tidak pandai menggunakannya, maka bisa mendatangkan bahaya, baik bagi pemiliknya maupun pada orang lain. Ingat, hanya orang-orang berilmu yang mampu menggunakan kekuasaan yang ada dalam tangannya, untuk menolong orang-orang yang lemah dan tidak bersalah. Karena itu Hoegeng harus sekolah baik-baik, supaya bisa jadi Komisaris Polisi, untuk menolong orang yang lemah dan tidak bersalah.” (Pesan Ating Natadikusuma pada Hoegeng kecil).

MG/Nabilah Rofiqoh Duri
(jon)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3220 seconds (10.101#12.26)