Tak Lolos PPDB, 86 Calon Siswa dan Walinya Bertahan di SMAN 20 Tangerang

Senin, 01 Agustus 2022 - 17:02 WIB
loading...
Tak Lolos PPDB, 86 Calon Siswa dan Walinya Bertahan di SMAN 20 Tangerang
Sebanyak 86 calon siswa yang tidak lolos seleksi PPDB bertahan di gerbang SMAN 20 Kabupaten Tangerang. Mereka tetap berharap bisa belajar di sekolah tersebut, Foto: MPI/Isty Maulidya
A A A
TANGERANG - Sebanyak 86 calon siswa yang tidak lolos seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) bertahan di gerbang SMAN 20 Kabupaten Tangerang, Senin (1/8/2022). Mereka tetap berharap bisa belajar di sekolah tersebut.

Mereka turut didampingi wali murid masing-masing. Salah satu wali murid, Ita, mengungkapkan, sebelumnya anaknya telah mendaftar di SMAN 20 Kabupaten Tangerang melalui jalur zonasi. Namun, dalam pelaksanaan PPDB 2022 anaknya gagal.

Padahal jarak rumahnya dengan sekolah tidak jauh. Ia pun mempertanyakan ada siswa lain yang rumahnya lebih jauh lokasinya lolos dalam seleksi jalur zonasi.

Baca juga: Dilema Sistem Zonasi di Sekolah Perkotaan, hingga Penutupan PPDB Baru Jaring 10 Siswa

Alasan bertahan di depan sekolah, kata Ita, agar anaknya bisa mengeyam pendidikan di SMAN 20 Kabupaten Tangerang. Sebab, SMAN 20 Kabupaten Tangerang merupakan sekolah negeri satu-satunya di Kecamatan Pakuhaji.

"Masih mau sekolah di sini. Saya perjuangankan anak mau sekolah di sini. Sekolah memang banyak, tapi swasta. Sekolah negeri cuma di sini," ungkapnya.

Ita dan beberapa wali murid lain akan tetap memperjuangkan anaknya bisa bersekolah di SMAN 20 Kabupaten Tangerang, meski saat ini kegiatan belajar mengajar (KBM) sudah dimulai.

Baca juga: Jumlah Pendaftar PPDB 2022 Meningkat Drastis, SMKN Makin Diminati Siswa

Wali murid lainnya, Saipul Bahri, menuturkan, total ada 86 calon siswa yang bersikukuh untuk bisa bersekolah di SMAN 20 Kabupaten Tangerang. Para calon siswa ini mayoritas merupakan warga Kecamatan Pakuhaji.

"Warga Pakuhaji semua. Ada Desa Keramat, Desa Rawa Boni," tuturnya.

Para calon siswa ini diketahui mendaftar melalui jalur-jalur yang tersedia pada PPDB 2022 namun tidak diterima. Saat ini para wali mengharapkan adanya jalur yang mereka sebut sebagai permohonan.

"Ini kita tempuh jalur permohonan supaya ada penambahan," pungkasnya.
(thm)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1747 seconds (11.210#12.26)