Terkait Kasus Pelecehan Seksual, Blessmiyanda Akan Lapor Polisi Soal Pencemaran Nama Baik

loading...
Terkait Kasus Pelecehan Seksual, Blessmiyanda Akan Lapor Polisi Soal Pencemaran Nama Baik
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Eks Kepala Badan Pelayanan Pengadaan Barang dan Jasa (BPPBJ) DKI Jakarta Blessmiyanda bakal melaporkan pencemaran nama baik terkait kasus pelecehan seksual yang membuat dirinya dipecat dari jabatannya. Blessmiyanda akan melaporkan wanita berinisial IGM.

IGM adalah PNS yang melaporkan Blessmiyanda melakukan pelecehan seksual ke Inspektorat DKI Jakarta. Akibat laporan itu, Gubernur Anies Baswedan memberi hukuman disiplin tingkat berat kepada Blessmiyanda dan mencopotnya dari jabatan Kepala BPPBJ DKI.



"Melaporkan pidana pencemaran nama baik adalah hak klien saya. Nama baiknya dirusak oleh suatu hal yang tidak pernah ia lakukan," kata Kuasa Hukum Blessmiyanda, Suriaman Pandjaitan kepada wartawan, Kamis (29/4/2021). Baca juga: Terbongkar! Mantan Pejabat DKI Lakukan Pelecehan Seksual saat Jam Kantor

Menurut Suriaman, laporan pelecehan seksual oleh IGM terhadap kliennya sangat tidak jelas. "Dari berita acara pemeriksaan klien saya oleh inspektorat maupun tim ad hoc, tidak pernah ada pertanyaan soal pelecehan seksual. Tidak pernah ada pertanyaan yang mengarah ke pelecehan seksual," ujar Suriaman.

Artinya, ujar Suriaman, sejak awal bentuk pelecehan seksual yang dilakukan tidak jelas. "Karena memang tidak ada pelecehan seksual," ujar Suriaman.

Selain itu, kata Suriaman, berdasarkan keterangan kliennya, ada pula bukti rekaman yang diambil secara ilegal dan sama sekali tidak menunjukkan telah terjadi pelecehan seksual.

"Dalam rekaman itu, menurut klien saya, IGM berkata jangan dicium sebanyak dua kali, lalu kemudian tertawa sendiri. Itupun suasanya dalam keakraban dan ada suara lain. Artinya tidak hanya berdua. Apakah seperti itu yang namanya pelecehan seksual? Klien saya tidak pernah melakukan pelecehan seksual," kata Suriaman.

Lebih lanjut, dia mengatakan, selama ini hubungan IGM dan kliennya sebenarnya sangat baik. "Kami punya bukti-bukti soal hubungan baik tersebut. Dan hubungannya wajar-wajar saja," ujarnya.

Oleh karena itu, ujar Suriaman, kliennya akan melaporkan pencemaran nama baik ke polisi. "Kami memiliki bukti pencemaran nama baik melalui media sosial yang dilakukan oleh IGM," kata Suriaman. Baca juga: Anies Nonaktifkan Blessmiyanda sebagai Kepala BPBJ Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Selain itu, IGM juga diduga menyebarkan beberapa berita bohong ke media soal pelecehan seksual itu. "Ada beberapa kesaksian IGM yang menurut klien saya tidak pernah ada. Salah satunya adalah soal perkataan IGM yang menyebut bahwa korban ada lebih dari satu. Itu tidak ada," ujar Suriaman.



Masih kata Suriaman, IGM mengungkapkan kesaksian bahwa korban lebih dari satu itu kepada LPSK dan beberapa media. Padahal, kata Suriaman, pelapor di inspektorat itu hanya IGM.

"Atas dasar-dasar inilah klien saya memilih akan membuat laporan pencemaran nama baik," tutup Suriaman. Baca juga: DPRD DKI Nilai Langkah Anies Nonaktifkan Blessmiyanda sebagai Kepala BPPBJ Sudah Tepat
(mhd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top