Profil Brigjen Hendra Kurniawan, Jenderal Polisi yang Diminta Keluarga Brigadir J untuk Dinonaktifkan

Rabu, 20 Juli 2022 - 18:48 WIB
loading...
Profil Brigjen Hendra Kurniawan, Jenderal Polisi yang Diminta Keluarga Brigadir J untuk Dinonaktifkan
Karopaminal Divisi Propam Polri Brigjen Pol Hendra Kurniawan (kiri). Foto: Dok SINDOnews
A A A
JAKARTA - Brigjen Pol Hendra Kurniawan belakangan ini menjadi sorotan di tengah peristiwa polisi saling tembak di kediaman Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo . Jenderal polisi bintang satu yang menjabat Karopaminal Divisi Propam Polri ini diminta keluarga atau kuasa hukum Brigadir J untuk dinonaktifkan.

Brigadir J tewas ditembak Bharada E karena diduga melecehkan istri Irjen Ferdy Sambo di rumahnya pada Jumat 8 Juli 2022.
Baca juga: Profil AKP Rita Yuliana, Polwan Cantik yang Jadi Buah Bibir pada Kasus Polisi Saling Tembak di Rumah Irjen Ferdy Sambo

Usai berpulangnya Brigadir J, kuasa hukum Brigadir J Kamarudin Simanjuntak meminta Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menonaktifkan Brigjen Hendra Kurniawan. Pemicunya, ketidaksopanan yang ditunjukkan Brigjen Hendra terhadap keluarga Brigadir J.

Sekelumit tentang sosok Brigjen Hendra. Pria kelahiran 16 Maret 1974 ini lulus dari Akademi Kepolisian (Akpol) tahun 1995 dan cukup berpengalaman di Propam. Sepak terjangnya di kepolisian bermula ketika jabatan pertamanya menjadi Kaden A Ro Paminal Divisi Propam Polri.

Setelah itu, dia dipercaya mengisi posisi sebagai Analis Kebijakan Madya Bidang Paminal Divisi Propam Polri kemudian menjabat Kabag Inpam Ropaminal Divisi Propam Polri.
Baca juga: Polri Tak Tutup Kemungkinan Periksa Kembali Irjen Ferdy Sambo

Menanggapi desakan penonaktifan Brigjen Hendra, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo menuturkan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mendengarkan dan bersikap terbuka atas saran yang ada.

Kapolri juga transparan atas penyampaian aspirasi dari semua pihak. “Pimpinan Polri memiliki berbagai macam pertimbangan-pertimbangan komprehensif sebelum mengambil keputusan,” ujar Dedi di Mabes Polri, Selasa (20/7/2022).

Ketegasan Kapolri ditunjukkan dengan menonaktifkan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo. Artinya, Kapolri mendengarkan dan bertindak cepat.
(jon)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1303 seconds (10.177#12.26)