Bakar Bengkel Pacar hingga Tewaskan 3 Orang, Dokter Muda Dituntut 12 Tahun Penjara

Selasa, 19 Juli 2022 - 18:14 WIB
loading...
Bakar Bengkel Pacar hingga Tewaskan 3 Orang, Dokter Muda Dituntut 12 Tahun Penjara
Dokter Mery Anastasia (30) terdakwa kasus pembakaran bengkel kekasihnya yang menewaskan tiga orang dituntut 12 tahun penjara. Foto: Dok/MNC Portal Indonesia
A A A
TANGERANG - Seorang dokter muda yang menjadi terdakwa kasus pembakaran sebuah bengkel di Kecamatan Cibodas, Kota Tangerang, dituntut 12 tahun penjara. Peristiwa tersebut mengakibatkan tiga orang meninggal dunia .

"Bahwa terdakwa dituntut dengan Pasal 340 KUHP yaitu dengan sengaja telah merampas nyawa orang lain, perbuatan terdakwa mengakibatkan tiga orang meninggal dunia dan membahayakan lingkungan sekitar. Terdakwa dituntut oleh selama 12 tahun," kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) Adib Fachri di Pengadilan Negeri Tangerang, Selasa (19/7/2022). Baca juga: Dokter Mery Pembakar Bengkel di Tangerang Terancam Hukuman Mati

Dia menjelaskan, pada fakta yang terungkap selama di persidangan, ditemukan sumber api yang saling tidak bersinggungan. Sumber api tersebut berasal dari tersulutnya api di kain, plastik dan bahan yang mudah terbakar yang diakibatkan adanya siraman bahan bakar bensin, yang dilakukan oleh terdakwa.

Kasi Pidum Kejari Kota Tangerang Dapot Dariarma menjelaskan, tuntutan 12 tahun penjara tersebut merupakan hasil pertimbangan hingga mempertimbangkan asas kemanusiaan. Juga pertimbangan hal yang memberatkan, yaitu adanya upaya pembunuhan berencana.



"Hal yang memberatkan, kalau kita menggunakan pasal 340 KUHP, itu memberatkan karena ada pembunuhan berencana," ungkap Dapot.

Meski demikian, terdakwa dipersilakan untuk membela diri dalam pledoi apabila merasa hal tersebut tidak direncanakan. Hal tersebut merupakan hak dari terdakwa melalui kuasa hukumnya.

"Ya kalau memang dia merasa tidak direncanakan itu bisa dituangkan melalui fledoi melalui kuasa hukumnya, silakan kita tidak bisa bantah. Tapi kalau nantinya hasil putusan jauh dari tuntutan, kita akan banding," tegas Dapot.

Diketahui sebelumnya bahwa Merry Anastasya terlibat dalam kebakaran yang menewaskan kedua orang tua dan pacarnya. Merry diduga marah lantaran hubungannya dengan sang pacar tak direstui pada Agustus 2021. Baca juga: Bakar Bengkel Pacar dan Tewaskan 3 Orang, Dokter Mery Ingin Kuasai Harta Korban

Saat aksi pembakaran dilakukan, Merry diketahui sedang mengandung 7 minggu yang merupakan anak dari hubungannya dengan sang pacar. Terdakwa terbukti dengan sengaja membakar bengkel dan menewaskan tiga penghuninya dengan cara melemparkan plastik berisi bensin jenis Pertamax ke dalam bengkel tersebut.
(mhd)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2406 seconds (11.97#12.26)