10 Santriwati Jadi Korban Guru Ngaji Cabul di Depok

Selasa, 14 Desember 2021 - 14:48 WIB
loading...
10 Santriwati Jadi Korban Guru Ngaji Cabul di Depok
Sebanyak 10 santriwati Majelis Taklim Kelurahan Kemiri Muka, Beji, Kota Depok menjadi korban pencabulan guru ngaji berinisial MMS (69). Foto: Ilustrasi/Dok SINDOnews
A A A
DEPOK - Sebanyak 10 santriwati Majelis Taklim Kelurahan Kemiri Muka, Beji, Kota Depok menjadi korban pencabulan guru ngaji berinisial MMS (69). Salah satu korbannya adalah anak anggota Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) Depok berinisial AE.

Ketua DKR Kota Depok Roy Pangharapan mengatakan, dari pengakuan orangtuanya kejadian pelecehan telah berlangsung lama. Berdasarkan keterangan AE, kejadian berlangsung setelah acara Maulid 2020 dan ada juga yang terjadi pada Juni 2021. Anak AE yang berinisial SK (11) beberapa kali dicium guru ngajinya. "Sekarang sedang menjalani visum di RS Kramat Jati. Kondisi alhamdulillah sudah mulai membaik," ujar Roy dalam keterangan tertulis, Selasa (14/12/2021).
Baca juga: Bejat! Guru Ngaji di Depok Diduga Cabuli Murid-muridnya

Akibat pelecehan itu, banyak santriwati tidak mau mengaji lagi. Setelah didesak akhirnya mereka bercerita telah terjadi pencabulan oleh guru ngaji tersebut. Orang tua korban kemudian melaporkan kasus tersebut kepada Babinsa setempat. Kemudian dilakukan langkah pengamanan dengan membawa MMS ke Mapolres Kota Depok pada Minggu (12/12/2021).

Pada Senin (13/12/2021) telah dilakukan pengambilan keterangan para korban oleh pihak kepolisian. Roy mengatakan, DKR Depok akan mengawal kasus tersebut sampai tuntas. Dia meminta oknum tersebut ditindak tegas. "Kami akan ikut mengawal kasus tersebut sebagai bentuk solidaritas kepada anggota DKR Depok dan berharap oknum tersebut diberikan hukuman yang setimpal," tegasnya.
Baca juga: Peringati Hari Guru, Erick Thohir Silaturahmi dengan Guru Ngaji Masa Kecilnya
(jon)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1526 seconds (10.101#12.26)