Kisah Pilu Keluarga Nelayan di Cilincing, Lahirkan Anak Laki-laki Tanpa Penis

Jum'at, 26 November 2021 - 06:27 WIB
Kisah Pilu Keluarga Nelayan di Cilincing, Lahirkan Anak Laki-laki Tanpa Penis
Dewi Yulianti memanggku anak keduanya AG (2) yang terlahir tanpa memiliki penis.Foto/MPI/Yohannes Tobing
A A A
JAKARTA - Seorang bocah laki-laki berinisial AG (2) asal Cilincing, Jakarta Utara, lahir dengan memiliki kelainan kelamin. AG putra dari pasangan suami istri Harianto (25) dan Dewi Yulianti (23) diketahui terlahir tanpa memiliki penis .

Dewi Yulianti mengatakan, keadaan yang dialami anak keduanya tersebut terjadi sejak 11 Oktober 2021 tepatnya dua tahun yang lalu membuatnya bersama suami begitu kaget dengan kondisi anaknya tersebut. Selama mengandung anak keduanya, Dewi tidak pernah mengalami kejadian atau kondisi kesehatan apapun, termasuk makanan dan minuman yang dikonsumsinya.

"Pas lagi mengandungnya juga saya kan dagang. Jadi saya enggak tahu salahnya di mana. Padahal saya enggak konsumsi obat-obatan," kata Dewi saat ditemui di kontrakannya Jalan Sungai Landak, Gang Rupbasan RT 07/08 Cilincing, Jakarta Utara, Kamis, 25 November 2021.

Selama mengandung AG, Dewi lebih memilih memeriksa kandungan hingga melahirkan putra keduanya tersebut di Bidan dekat rumah dibandingkan ke Puskesmas. "Pas lahir mah kan USG, cuman dokternya enggak ngasih tahu kalau anak saya kenapa-kenapanya enggak dikasih tahu. Cuma kaget saja pas dilahirin sudah bimbang," ujar Dewi.



"Pas dia (AG) umur dua bulan kita ke Puskesmas untuk Posyandu. Terus kita bilang ke dokter, anak saya enggak ada kelaminnya. Kata dokternya, kok bisa? Lahirannya di mana emang? Lahirannya di Bu Masunah, enggak di Puskesmas," sambungnya.

Meskipun AG tidak memiliki penis sejak lahir, namun Dewi memastikan bahwa kesehatan sang buah hati dikatakan normal. Akan tetapi untuk buang air kecil, AG yang merupakan anak laki-laki diharuskan berjongkok seperti anak perempuan.

"Kalau buang air kecil enggak ada kesulitan, karena dia buang air kecil sama kayak kita perempuan. Karena ada dua lubang, jadi satu lubang itu buat pipis," jelas Dewi. Baca: 6 Besaran Harga Tanah di Jaksel, Paling Mahal Hampir Rp30 Juta

Sementara itu untuk kondisi lainnya, Dewi mengungkapkan ketika anaknya ingin buang air besar (BAB), AG sering menangis kesakitan. "Pas buang air besar saja sih, dia merasa kesakitan. Kadang BAB-nya keras, kadang dia suka meringis," katanya.

Melihat kondisi anaknya lahir tanpa penis, membuat Dewi dan suami pun berupaya melakukan pemeriksaan ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) untuk mengembalikan kondisi AG seperti anak laki-laki lainnya.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2001 seconds (11.252#12.26)