Kejati DKI Pulihkan Aset Negara Milik Pelindo Rp376 Miliar di Jakut

Jum'at, 19 November 2021 - 04:09 WIB
Kejati DKI Pulihkan Aset Negara Milik Pelindo Rp376 Miliar di Jakut
Kejati DKI Jakarta mengembalikan aset keuangan negara senilai Rp376 miliar dari bidang perdata dan tata usaha. Foto: Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta mengembalikan aset keuangan negara senilai Rp376 miliar dari bidang perdata dan tata usaha. Aset yang berhasil dipulihkan kembali merupakan lahan milik PT Pelindo yang berada di Jakarta Utara .

Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Febrie Adriansyah mengatakan pemulihan aset yang dilakukan merupakan bagian dari kerja sama antara Kejati DKI dan PT Pelindo. Dia menyebut bahwa kerja sama dengan Pelindo sebelumnya juga sudah berjalan. Baca juga: Capaian Vaksinasi Covid-19 Rendah, Kejati DKI Jakarta Datangi Kalibaru

"MoU antara Kejaksaan Tinggi DKI dengan PT Pelindo regional II dan PT Pelindo Solusi Logistik, kerja sama ini dilakukan dalam bidang perdata dan tata usaha negara yang pada intinya ini melanjutkan yang sebelumnya sudah berjalan," kata Febrie di Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, Kamis 18 November 2021.

Dia menyebut dua permasalahan yang kerap kali ditemui dari BUMN terkait masalah keperdataan dan tata usaha negara. Permasalahan status aset dan perjanjian dengan mitra kerja yang tiba-tiba sesat dan berpotensi menjadi perkara pidana.



Pertama menyangkut status aset, ada beberapa aset yang juga dikuasakan. Dalam kasus tersebut beberapa kali pihaknya telah menang dari Perindo melalui proses sidang perdata.

Kedua selain menyangkut aset ada langkah-langkah bisnis yang akan dilakukan harus ada penguatan dari jaksa pengacara negara.



"Seringkali ada beberapa perjanjian yang tidak sesat tetapi beberapa tahun kemudian menimbulkan masalah tidak saja di bidang perdata bahkan ini bisa bergeser ke ruang lingkup pidana," lanjutnya.

GM Pelindo Tanjung Priok Solo Santoso dalam kesempatan yang sama menyampaikan apresiasi kepada Kejati DKI dan jajarannya. Dia berharap, dengan kerja sama pemulihan aset ini, dapat membantu pemulihan ekonomi di tengah pandemi Covid-19.

"Kami berharap kerjasama ini lebih bisa meningkatkan optimalisasi lahan-lahan kami lagi, asset-aset kami termasuk ini dalam rangka menunjang arus barang maupun arus kapal melalui Tanjung Priok. Dengan kerja sama ini kami berharap akan lebih cepat membantu pemulihan ekonomi," tuturnya. Baca juga: Kejati DKI Diminta Tuntaskan Dugaan Korupsi Pengadaan Alat Berat

Solo menyampaikan, di Pelabuhan Tanjung Priok sudah mulai terjadi peningkatan pertumbuhan ekonomi saat pandemi Covid-19 mulai melandai. Hal itu ditandai dengan meningkatnya kapal arus barang yang berdatangan.

"Kondisi Covid yang sudah melandai di pelabuhan Tanjung Priok sudah terlihat ada peningkatan pertumbuhan ekonomi. Kapal yang datang meningkat, arus barang meningkat," ucapnya.
(mhd)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1451 seconds (10.55#12.26)