Heboh Dugaan Potongan Bansos Rp50 Ribu di Depok, Begini Penjelasan Pengurus RW

loading...
Heboh Dugaan Potongan Bansos Rp50 Ribu di Depok, Begini Penjelasan Pengurus RW
Foto: Ilustrasi/SINDOnews
DEPOK - Viral di media sosial perihal potongan dana bantuan sosial ( bansos ) yang diterima warga RT6/5, Beji, Kota Depok. Dalam unggahan di akun Instagram @depok24jam tertulis warga yang mendapat potongan Rp50 ribu. Uang itu alasannya digunakan untuk bensin ambulans .

Menanggapi itu, Kuseri, pengurus RW 5 mengatakan bahwa itu bukan pemotongan. Ini kesepakatan kita antara RW, RT, maupun pengurus posko siaga. Pasalnya, ada mobil ambulans yang operasionalnya sangat padat untuk segera diperbaiki. Kondisi ambulans sedang rusak dan memerlukan biaya cukup banyak. Karena itu, disepakati untuk donasi dari penerima bansos guna perbaikan mobil.
Baca juga: Sidak Penerima Bansos di Tangerang, Mensos Risma Minta Warga Tolak Pungli

Namun, karena ramai dan menjadi perdebatan maka diputuskan dikembalikan pada warga. “Besok akan dikembalikan. Kita ngga ngambil, akan dikembalikan,” ujarnya, Rabu (28/7/2021).

Pengembalian uang itu karena dia enggan dituduh menyalahi aturan. Pihaknya akan mengikuti aturan yang ada. “Walaupun itu keadaannya darurat. Ngga apa-apa kita ikuti mekanisme yang ada,” ucapnya.



Dia menegaskan tidak melakukan pemotongan, apalagi untuk bensin. Donasi itu digunakan untuk perbaikan ambulans.

“Kalau boleh saya rinci, as kruknya kita ganti, seher kita ganti, metal duduk metal jalan, engine mounting, tentu perlu banyak hampir Rp7 juta yang kita perlukan dan operasional lainnya. Kita juga selain aki yang harus diganti, kita punya program yaitu kain kafan gratis. Jadi beberapa warga tidak tahu itu dari mana dananya, kain kafan gratis kalau ada musibah kita kasih gratis. Mungkin salah satu terobosan kami seperti itu,” ungkapnya.
Baca juga: Heboh BST Dipungli, Wakil Wali Kota Bekasi Kecam Pengurus RT dan RW

Ambulans yang dimiliki warga adalah hasil donasi dan bukan dari pemerintah. Layanan ambulans pun diberikan gratis termasuk layanan kain kafan juga digratiskan untuk warga RW 05. Dia menduga warga banyak yang tidak tahu darimana asal dana operasional tersebut.

“Mengklarifikasi bahwasanya kita tidak memotong untuk bansos. Kita mohon bantuan donasi untuk perbaikan mobil ambulans dan kain kafan. Ini mobilnya kita punya RW 05 alhamdulillah ini donasi dari warga, ini bukan dari pemerintah ya. Ini dari warga dan gratis untuk warga RW 05. Kita punya kafan juga gratis untuk warga 05. Saya bertanggungjawab penuh atas laporan itu. Saya dan RT-RT siap mempertanggungjawabkannya,” ujar Kuseri.
(jon)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top