Kabar Gembira, Kota Bekasi Izinkan Bioskop Beroperasi Pukul 16.00-23.00 WIB

loading...
Kabar Gembira, Kota Bekasi Izinkan Bioskop Beroperasi Pukul 16.00-23.00 WIB
Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi.Foto/SINDOnews/Dok
JAKARTA - Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasisudah memperbolehkan kembali pelaku usaha bioskop untuk beroperasi di tengah pandemi Covid-19. Kebijakan pemerintah sebagai kabar bahagia bagi warga Bekasi. Sebab, sebagian pengelola sudah mulai melakukan uji coba buka operasional hari ini.

Hanya saja, pemerintah setempat meminta pengelola bioskop untuk mengajukan permohonan. Hal ini susuai dengan Surat Edaran Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kota Bekasi Nomor : 440/1444/SET.COVID-19. Untuk itu, semua pelaku usaha bioskop di Bekasi untuk tetap mengedepankan protokol Kesehatan.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi mengatakan, semua pelaku usaha bioskop wajib memenuhi standar protokol kesehatan dan keamanan dalam rangka pengendalian penyebaran Covid-19 Adaptasi Tatanan Hidup Baru Masyarakat Produktif Aman Covid-19 pada tempat atau fasilitas usaha bioskop di Kota Bekasi.

”Kita perbolehkan buka, ajukan surat permohonan dan wajib menerapkan semua aturan protokol kesehatan, kalau melanggar pasti kita sanksi berupa evaluasi hingga penutupan kembali,” kata Rahmat kepada SINDOnews, Rabu (28/10/2020). Sehingga, kata dia, sejumlah bioskop di wilayahnya akan terus dipantau penerapan protokol kesehatannya.



Untuk alur pembukaan bioskop pimpinan atau pengelola harus terlebih dahulu memberikan permohonan untuk selanjutnya pemerintah meninjau kesiapan pengelola bioskop iti sendiri. Namun, pada intinya, terhitung sejak hari ini, Pemkot Bekasi telah memperbolehkan usaha bioskop kembali beroperasi.(Baca: Dua Kelompok Remaja di Tugu Utara Koja Tawuran saat Hujan Lebat)

”Waktu operasional mulai pukul 16.00 WIB sampai dengan pukul 23.00 WIB. Dibuka kembali jasa usaha bioskop ini tentu harus mentaati protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah,” tegasnya. Saat ini, Kota Bekasi memperhatikan keberlangsungan usaha jasa kepariwisataan dan hiburan umum pada masa pandemi Covid-19.

Maka dari itu diperlukan pengaturan pencegahan penularan Covid-19 terhadap semua lini. Mulai dari pengelola, pelaku usaha, pekerjanya, pedagang, pelanggan/konsumen, dan masyarakat agar mengedepankan protokol kesehatan sebagaimana surat edaran yang telah dibuat agar Kota Bekasi bisa aman dari wabah corona.(Baca: Sandiaga Uno Ungkap Strategi Usaha Bertahan di Tengah Pandemi)

Sementara berdasarkan SE, para pengelola diwajibkan melakukan rapid test bagi karyawan yang melakukan kontak langsung dengan pengunjung secara berkala. Menerapkan physical distancing minimal 1,2 meter pada jarak antrean berdiri maupun duduk antar pelanggan lainnya. Melakukan pembersihan area kerja, fasilitas dan peralatan.



Khususnya yang memiliki permukaan yang sering disentuh publik. Penyemprotan Disinfeksi seluruh fasilitas umum sebelum dan sesudah beroperasional. Menyediakan tempat cuci tangan dengan sabun antibakteri bagi pegawai yang mudah diakses. Menyediakan alat bantu seperti sarung tangan dan/atau pelindung wajah sesuai pedoman keselamatan dan kesehatan kerja;
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top