alexametrics

Banjir Rendam 20 Kecamatan di Kabupaten Bekasi

loading...
Banjir Rendam 20 Kecamatan di Kabupaten Bekasi
Sebanyak 20 kecamatan di Kabupaten Bekasi terendam banjir akibat tingginya curah hujan.Foto/SINDOnews/Abdullah M Surjaya
A+ A-
BEKASI - Sebanyak 20 kecamatan di Kabupaten Bekasi terendam banjir akibat tingginya curah hujan pada Senin, 24 Februari 2020 malam hingga Selasa (25/2/2020) pagi. Ribuan kepala keluarga (KK) terdampak akibat banjir tersebut.

"Hampir seluruh wilayah Kabupaten Bekasi terendam banjir. 20 Kecamatan terendam banjir," ungkap Bupati Bekasi, Eka Supri Atmdaja kepada SINDOnews pada Selasa (25/2/2020). Menurut dia, intensitas hujan yang begitu tinggi sejak beberapa hari terakhir membuat banyak wilayah tergenang.
Dan setelah meninjau wilayah bersama muspida didampingi dinas dan instansi terkait, bahwa kondisi banjir di Kabupaten Bekasi sudah begitu massif. Dari laporan tersebut, musyawarah pimpinan daerah langsung menggelar rapat koordinasi terkait status kebencanaan.

Maka dari itu, Kabupaten Bekasi ditetapkan menjadi tanggap darurat. Oleh karena itu, status di Kabupaten Bekasi dari siaga darurat bencana banjir menjadi status tanggap darurat banjir.



Dengan status tersebut, Eka menginstruksikan seluruh perangkat daerah terjun ke lapangan guna membantu warga terdampak banjir. Saat ini, kata dia, sejumlah langkah telah dilakukan dari mulai evakuasi hingga penyaluran bantuan kepada warga yang membutuhkan.

"Pendirian dapur umum dan penyaluran bantuan berupa makanan dan pakaian sudah dilakukan sejak kemarin. Semoga kondisi ini tidak berlangsung lama dan banjir segera surut," ungkapnya. Berdasarkan hasil pantauan, banjir meluas di hampir seluruh wilayah Kabupaten Bekasi.

Di Keluarahan Jatimulya, ketinggian banjir mencapai pinggang orang dewasa. Ini menjadi kali pertama banjir menyergap setelah sebelum daerah ini aman dari banjir. Banjir pun terjadi di sejumlah desa di Kecamatan Cikarang Pusat. Banjir turut merendam rumah warga dan beberapa sekolah.

Kapolrestro Bekasi, Kombes Pol Hendra Gunawan turut meninjau kondisi banjir. Dari hasi peninjauan, Hendra mengimbau warga agar waspada banjir yang makin tinggi."Saya imbau untuk warga yang terdampak banjir di perumahan Dukuh Bima ini agar mau dievakuasi ke tempat yang lebih aman," ucapnya.
(whb)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak