alexametrics

Jakarta Smart City Bangun Citizen Relation Management

loading...
Jakarta Smart City Bangun Citizen Relation Management
Kepala Unit Pelaksana (UP) Jakarta Smart City Provinsi DKI Jakarta, Setiaji, mengungkapkan, pihaknya tengah membangun aplikasi bernama Citizen Relation Management. Aplikasi ini akan menjembatani laporan warga ke pemerintahan.
A+ A-
JAKARTA - Kepala Unit Pelaksana (UP) Jakarta Smart City Provinsi DKI Jakarta, Setiaji, mengungkapkan, pihaknya tengah membangun aplikasi bernama Citizen Relation Management. Aplikasi ini akan menjembatani laporan warga ke pemerintahan.

Melalui aplikasi ini laporan masyarakat akan masuk langsung ke pihak Kelurahan. "Itu lebih cepat dibandingkan harus masuk ke admin dulu, baru admin menyampaikan ke SKPD terkait," kata Setiaji melalui keterangan tertulis kepada Sindonews, Kamis (6/12/2018).

Dia mengungkapkan pengaduan yang masuk akan langsung diterima dalam aplikasi bernama CRM. Nanti akan keluar notifikasi saat ada laporan. Sedangkan untuk pengerjaan laporan, Setiaji mengklaim ada perubahan signifikan rata-rata laporan yang dikerjakan. Awalnya pengerjaan mencapai 300 jam.

"Rata-rata 300 jam hampir seminggu lebih, bisa dikurangin hingga 9 jam. Paling cepat 7 menit," ujarnya.

Dia menambahkan, awalnya pihak-pihak itu agak terganggu menerima laporan dalam waktu berdekatan. Namun sekarang sudah tidak lagi. Selain itu, Smart City juga menggunakan Internet of Things (IoT) dalam penerapannya.

Salah satunya untuk menelusuri pergerakan Transjakarta, truk sampah, dan ambulans. Untuk ambulans, penerapannya dengan mengintegrasikan dengan layanan panggilan darurat 112, mengirimkan ambulans yang terdekat dengan lokasi laporan.

"Kemudian banjir, bisa tahu ketinggian air di pintu-pintu air, kondisinya sudah seperti apa, darurat, bahaya, sehingga bisa respon lebih cepat dibandingkan lapor manual," kata Setiaji.
(akn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak