alexametrics

Anies Geram Dengan Kasus Penurunan Bendera di Apartemen Kalibata City

loading...
Anies Geram Dengan Kasus Penurunan Bendera di Apartemen Kalibata City
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto: dok/Okezone
A+ A-
JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan angkat bicara soal video viral penurunan paksa bendera merah putih di apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan. Anies pun mengaku geram dengan adanya persitiwa tersebut.

“Ya wali kota, camat, dan lurah sudah ke sana. Jadi intinya jangan pernah terfikir untuk menurunkan bendera. Saya bicara sama Polda mereka juga sedang melakukan pemeriksaan,” kata Anies di Monas, Sabtu (18/8/2018).

Pihaknya juga akan mencari tahu kejelasan informasi dari peristiwa yang sudah tersebar luas melalui media sosial. Menurut Anies, di Hari Kemerdekaan banyak cara dilakukan rakyat Indonesia untuk merayakan, salah satunya dengan mengibarkan bendera merah putih.

“Ingin ketahui biduk perkara sekaligus apa ada unsur-unsur pelanggaran di situ. Tapi semangatnya siapapun yang bertugas di negeri ini semangatnya adalah kibarkan merah putih. Tidak boleh ada rasa menurunkan merah putih,” lanjut Anies.

Mantan Mendikbud itu menegaskan, bahwa tindakan tersebut yang dilakukan oleh petugas tersebut merupakan kegiatan yang cukup fatal. (Baca: Video Pencopotan Bendera di Kalibata City Viral, Begini Penjelasannya)

“Merah putih itu tidak pernah bisa ganggu pemasangan. Merah putih itu buat kita bangga. Jadi kalau ada rumah susun yang kemudian di jendelanya di balkonnya ada bendera menurut saya itu tanda kebanggan pada Indonesia. Itu harus lebih banyak apalagi di bulan Agustus seperti ini. Jadi itu kekeliruannya bukan hanya soal ketentuan tapi secara moral itu keliru dan fatal,” tutupnya.
(ysw)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak